Gus Luqman Ingatkan Tugas Kader GP Ansor

BANSERBANYUMAS.COM; Ajibarang – Para kader Gerakan Pemuda Ansor Banyumas memiliki tugas berkesinambungan sebagai agen perubahan.

Ketua Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kabupaten Banyumas, Mohammad Luqman (Gus Luqman) dalam sambutannya mengatakan, ada tiga tugas berkesinambungan yaitu tanggung jawab keislaman ala Aswaja An Nahdliyah, perlindungan terhadap umat dan tanggung jawab kebangsaan.

Dia menjabarkan kader dan warga NU terutama kader GP Ansor yang merupakan NU Masa Depan dan Masa Depan NU harus mampu menjaga ajaran yang selaras dengan Ahlussunnah wal jamaah An Nahdliyah yang tercermin pada prinsip-prinsip ke NU an.

“Kenapa An Nahdliyah?, karena sekarang banyak sekali organisasi Islam mengaku sebagai Ahlussunnah tapi berbeda dengan nilai-nilai Ke NU an, Sebagai contoh Wahabi, HTI dan sebagainya. Wahabi tidak sama dengan karakteristik nilai-nilai ke NU an, maka Ahlussunnah Wahabiyyah,” katanya saat memberikan sambutan pada acara pelantikan Pimpinan Anak Cabang (PAC) GP Ansor Kecamatan Ajibarang di Pendapa Kecamatan Ajibarang, Banyumas, Minggu (05/06/2022).

Ia menjelaskan, tentang khilafah yang tidak sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesaia.

“Apakah Khilafah tidak Islami? Islami jawabnya, akan tetapi NKRI bagi kita adalah harga mati, karena khilafah tidak sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesaia,” katanya.

Dalam sejarahnya di berbagai negara, Khilafah ada seperti Khilafah Utsmaniyah, Khilafah Abasiyah dan lain-lain.

Saudi Arabia berbentuk kerajaan, Mamlakah Saudiyah dengan penerapan Wahaby sebagai ajaran yang wajib bagi wargaya, dikarenakan ketika Raja Saud memenangkan peperangan waktu itu bekerja sama dengan Muhammad bin Abdul Wahab, sehingga paham Wahaby dilegal formalkan dalam KSA, meski dulunya Jazirah Arab adalah Ahlussunnah wal jamaah.

Iran bekerja sama dengan syiah, dan kaum Sunny disana diburu bahkan dihabisi dengan jalan dibunuh, maka syiah dijadikan paham wajib bagi warganya.

“Inilah kenapa NU sekarang punya tanggung jawab ekstra, karena dengan jalan inilah Ahlussunnah Wal Jamaah bisa tetap lestari dan ada, karena dalam dinamika politik sekarang di Indonesia, agama adalah isu yang dibawa sehingga lebih kepada perang ideologi, jika kita tidak bisa memenangkan Peta perpolitikan ini, maka bisa jadi Alhussunnah Wal Jamaah di Indonesia mengalami abrasi secara sistematis dan akhirnya hancur lebur,” urainya.

Baca Juga  Ansor Peduli Sasar Warga Lansia

Kemudian, Gus Luqman mengatakan tentang tugas himayatul ummah atau perlindungan terhadap umat. Tugas ini dengan pengertian, membentengi warga dari pengaruh berbagai ajaran dan gerakan yang ekstrem, baik ekstrem radikal maupun liberal.

NU berkeyakinan adanya hal-hal harus tetap dalam ajaran Islam namun juga ada yang mesti berubah sesuai dengan keadaan tempat dan zaman (Al ahdu bil jadidil Aslah).

Terakhir adalah tugas Mas’uliyyah Wathaniyyah atau tanggung jawab kebangsaan. Dalam tugas ini, NU yang andil dan berperan aktif dalam merumuskan prinsip-prinsip kebangsaan, harus menjaga negeri ini dari berbagai upaya perusakan dan pengubahan dasar negara.

Sudah saatnya warga NU sebagai Muharik (Penggerak) bukan yang digerakan, karena NU itu sejatinya Harakah. Berfikir maju dan dinamis (Fikrah Nahdliyah) guna mencapai kemaslahatan ummah yang lebih baik, sehingga tujuan Islam yang Rahmatan Lil alamin tercapai.

“Maka tugas kita sebagai Kader Gerakan Pemuda Ansor sangatlah berat kedepanya, jika kita justru keluar dari jalur organisasi dan tidak patuh pada pimpinan dengan dasar sam’an watha’atan pada dawuh kyai dam ulama NU, maka sejatinya kita telah menyakiti hati para muasis NU dan founding father Negara ini,” katanya.

Dia menandaskan bahwa jangan melihat dari kacamata sempit, bahwa bendera merah putih hanya selembar kain. Akan tetapi ada banyak jutaan nyawa dan darah yang mengalir hanya untuk bisa menegakkan negara ini agar merdeka, menentukan nasib bangsanya sendiri dan itu semua dilakukan oleh para kyai, ulama dan santri di masa lalu serta para pejuang, pahlawan bangsa tanpa pamrih apapun.

“Mari jaga bersama ideologi bangsa kita, jaga bersama ideologi Islam Aswaja An-Nahdliyah dengan jalan mengisi kebaikan dan kemanfaatan untuk sesama. Dan sudah saatnya kita tampil untuk bersama-sama menentukan arah bangsa yang lebih baik kedepannya dengan niatan mendapat ridlo-Nya melalui mengisi pos-pos strategis dalam pemerintahan,” terang Gus Luqman.

Dia juga mengajak para kader untuk menyiapkan diri menyongsong tahun-tahun dengan penuh dinamika perpolitikan di Indonesia dengan tetap santun dan membumi sebagai kader GP. Ansor yang siap menjadi agen perubahan menuju peradaban NU untuk Indonesia. (ACM1028).

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button